Mengenal Hutan Rawa, Karateristik, Fungsi, dan Sebarannya di Indonesia

 


Mengenal Hutan Rawa

Kawasan hutan rawa adalah kawasan hutan rawa air tawar yang terdiri atas hutan rawa tergenang musiman, permanen, dan hutan rawa air panas. Jika melihat aktivitas di dalamnya, jenis hutan ini terbagi dua, yaitu sekunder dan primer. Hutan rawa sekunder adalah jenis hutan yang berawa. Ia memiliki rupa dan  penampakan bekas ditebang.

Sedangkan hutan rawa primer memiliki wajah atau penampakan yang benar-benar tergenangi air. Hal inilah yang membuatnya terlihat sebagai  daerah yang berawa-rawa.

Namun, seperti jenis hutan pada umumnya. Hutan rawa pun tidak lepas dari tangan jahil manusia, yang tidak pernah puas mengusiknya. Bahkan keadaan vegetasi di kawasan hutan rawa air tawar dalam beberapa tahun terakhir telah mengalami banyak gangguan. Gangguan itu disebabkan oleh ulah manusia berupa aktivitas perladangan dan pertanian.

Karakteristik Hutan Rawa

Hutan tidak bisa menyandang gelar sebagai hutan rawa. Ia harus memiliki karakteristik sebagai berikut:

Tergenang air

Hutan rawa, jenis ini tergenang air baik secara periodik atau sepanjang waktu pasti akan digenangi air.

Memiliki intensitas kelembaban

Intensitas kelembapannya haruslah relatif tinggi. itu karena hutan jenis ini dihuni oleh banyak vegetasi di dalamnya.

Kandungan air di wilayah hutan sangat banyak.  Bentuk tanahnya juga berbeda dengan hutan lainnya, karena  memiliki tanah aluvial, tanah ini berkontribusi besar dalam membuat daerah hutan jenis ini semakin lembab.

Memiliki Permukaan Tanah Basah an Berlumpur

Hutan jenis ini memiliki struktur tanah yang tergenangi air tawar maupun air asin berubah menjadi lumpur.

Pepohonan dan tanamannnya berakar unik

Pohon dan tanaman yang terdapat dalam hutan rawa berakar lutut  dengan tunas yang terendam air. Namun meski terendam tetap bisa bernapas dikarenakan adanya rongga. Pohon-pohon yang tumbuh pun memiliki  tajuk berlapis-lapis dengan akar unik menyerupai akar panggung dan akar lutut.

Pepohonan bisa mencapai 40 meter

Hutan ini kerap ditumbuhi banyak vegetai, sehingga tidak mengagetkan jika selalu terlihat hijau segar dengan  pohon tumbuh tinggi menjulang hingga mencapai 40 meter.

Tangguh dari pengaruh iklim

Karena memiliki cadangan air yang cukup membuat hutan rawa cukup tangguh bertarung dengan perubahan iklim.

Terletak di antara hutan

Keberadaannya selalu terletak di antara hutan lainnya, misalnya hutan rawa gambut akan berada di antara hutan mangrove dan hutan hujan dataran rendah. Sementara itu hutan rawa air tawar akan berada di antara hutan gambut dan hutan dataran rendah.

Airnya berwarna hitam atau kemerahan

Warna itu dipengaruhi oleh penguraian flora maupun fauna yang  membusuk di daerah tersebut sehingga warna airnya berubah.

Fungsi hutan rawa

Jika hutan rawa memiliki fungsi yang sangat besar antara lain sebagai sumber daya air, daerah tangkapan hujan, dan habitat berbagai jenis flora dan fauna.

Selain itu, juga  memiliki peranan penting yang penting dalam mengisi air tanah, mengendalikan banjir, membersihkan polusi, habitat satwa dan juga bisa berfungsi  tempat rekreasi serta sumber kayu hutan.

Sebarannya di Indonesia

Di Indonesia luas hutan rawa mencapai  103 juta hektar. Namun, seperti disinggung di atas terdapat berbagai gangguan yang membuatnya terancam, maka  pada tahun 2006 jumlahnya menyusut, sehingga total  luasnya hanya sekitar 23 juta hektar saja.

Hutan rawa sendiri tersebar luas hampir di seluruh Indonesia, yakni Kalimanta, Sumatera, Sulawesi,  Papua, dan Jawa.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bioma Taiga | Pengertian, Ciri-Ciri dan Ekosistem

Taman Wisata Alam | Pengertian, Kriteria, dan Manfaat

Mengenal Hutan